Uncategorized

Pacaran Sama Orang Sekantor?

“Kenapa nggak?”

Masih nanya kenapaaa? Wah ini pasti cuma orang yang laku keras sampe gak punya waktu buat galau karena setiap kali udahan sama satu orang, dia gak sempet lama2 sedih, soalnya yang lain udah pada ngantri *sensi* *PMS*

Anyway, entah kenapa gue ingin ngomong soal hal ini.. mungkin karena pernah ngalamin (walo, ini lah pengalaman gue satu2nya… hix…), jadi tau lebih-kurangnya. Tadi pas istirahat gue ngobrol-ngobrol sama temen yang ngalamin hal yang sama, pernah pacaran sama orang satu kantor, dan topik kita adalaaaah…temen yang lain yang pacaran satu kantor. Hahaha… Jadi pengen nulis.

Dari pengalaman gue, ada beberapa kelebihan dan kekurangan pacaran ama orang satu kantor (atau satu sekolah/kampus bagi dedek2 yang masih muda). Kita bahas kelebihannya dulu ya.

Kelebihan
1. Setiap hari ketemu. Yuuk ma meeen, siapa sih yang gak seneng ketemu pacar? Apalagi bisa setiap hari.. mantep.

2. Bisa pergi/pulang bareng. Euh, mesra dan ngirit banget kan!

3. Bisa makan siang bareng. Hepi banget, kalo istirahat, break dari kerjaan yang membosankan, bisa melepaskan penat dengan ngobrol sama pacar secara langsung gak pake pulsa.

4. Tau gaji si dia. Ga semua perusahaan sih, tapi kan ada perusahaan yang pake grade-grade untuk karyawannya, jadi kita bisa nebak2 lah ya.. Dengan ini kita bisa kira-kira lah kalo mo ngajak jalan ato makan, disesuaikan dengan income dia dan kita.

5. Irit pulsa. Soalnya telepon pake telepon kantor ke extension si dia gratis bo. Hahaha..

6. Kalo si pacar ini bintang di kantor, ya ampun bangganya… (sayang itu ga berlaku sama si mantan yang cenderung anti-sosial di kantor)

7. Again, bisa sering-sering ketemu. Keuntungan utama emang ini sih… Namanya juga pacaran, lepas sejam aja udah gak betaaaah. Pengennya 24/7 bersama terus.

Okai, kira-kira itu deh kelebihan yang bisa gue liat dari hubungan sekantor. Sekarang, mari kita bahas kekurangannya. And it’s gonna be long. Hehehe…

Kekurangan
1. Digosipin. Males banget dengerin mulut ibu-ibu dan bapak-bapak gosip itu nyerocos tentang kehidupan pribadi kita. Okai, mungkin ‘gosip’ bukan kata yang tepat karena ini nyata dan bukan cuma kabar burung. Tapi diomonginnya itu lhoo.. so what kalo kita pacaran ama si A ato si B?

2. Ada perusahaan yang melarang karyawan satu perusahaan menikah. Gimana kalo kita dan dia sama-sama cinta pekerjaan (which, gak berlaku buat gue, tapi pasti ada pasangan kayak gini), rasanya berat kan meninggalkan sesuatu yang udah jadi bagian hidup kita dan kita nyaman di dalamnya. Idealisme gak berlaku.

3. Dikepoin bos atau orang-orang sekitar yg bukan temen. Diomongin aja kadang gak cukup, ada juga yang harus kudu mesti konfirmasi ke kita, nanya-nanya mulu, padahal kita gak deket-deket amat sama mereka. Apalagi kalo sampe direktur ikutan nanya-nanya…

4. Kalo PUTUS? Ini NERAKA DUNIA namanya. Gak usah deh putus yang pake pengkhianatan, putus yang agak baik (baca: misalnya beda agama, ga direstui orang tua, hubungan hambar) aja rasanya nusuk bo! Apalagi putus karena dibohongin, diduain, dikhianatin, disakitin……….. Kalo udah kayak gitu, kalo kesebut namanya, kesebut departemennya, ngeliat mobilnya, apalagi kalo ngeliat orangnya, rasanya…………….. Undescribable! Pokoknya negatif deh. It can absorb all of the happiness and beauty in you.

Jadi kalo yang sekarang lagi suka-sukaan sama orang sekantor dan ada tanda-tanda gak sukses (baca: beda agama, beda ras, doi udah tua sehingga PASTI ngebet kawin, doi murni pria brengsek yang belagak baik, temen-temen gak setuju, dll) ada baiknya disudahi sebelum terlanjur jauh. Nanti makin susah lepasnya. PERCAYALAH.

“Tapi, dia baiiik… dia bikin gue merasa istimewa… cuma dia yang bisa bikin gue merasa cantik… gue bisa jadi diri sendiri… dia perhatian… dia pengertian banget gitu loh… ”

Girls, setan aja kalo ada maunya bisa jadi baik. Percayalah, semua manusia itu kalo ada maunya pasti baik. Memang tergantung mental dari manusia itu sendiri, tapi gak jarang begitu yang dia mau gak bisa dia dapet, berbeloklah dia ke jalan lain ninggalin kita hancur di belakang, tanpa berusaha dulu sedikitpun.

Aissssh, panjang bener tuh yang barusan… haha.. ketauan deh pengalamannya pahit. 😀

Yah, maaf ya jadi sedikit curcol. Tapi, beneran deh, gak enak banget kalo lo putus tapi masih ada dalam satu komunitas. Butuh sebuah kedewasaan yang luar biasa untuk bisa bertahan, terutama kalo lo masih jomblo juga setelah sekian lama. Sebagai orang yang (sayangnya) berpengalaman, gue pun masih harus jatuh bangun. Harus sering2 ngumpul dan sosialisasi sama sumber2 energi positif seperti teman yang positif, rajin doa, beribadah, mendekatkan diri ke orang2 yang bener2 tulus sayang sama kita.

Anyway, yang namanya putus emang gak ada yang enak, gak peduli satu kantor apa nggak. Tapi kalo setiap hari kita berhubungan dengan hal yang menyangkut si mantan, tentunya ini bikin susah move on meskipun kita udah apus kontak dia, foto dia, sms/bbm/e-mail dia..

Jadi, pikir-pikir lagi ya bagi yang masih galau, mau maju apa nggak.

Just don’t forget to pray. Tuhan pasti kasih kekuatan dan jalan keluar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s