Uncategorized

Kenangan Masa Lampau

It’s gonna be loooong and most probably a boring post to read. But I’m just gonna write it anyway….

Tahun 1990 mungkin jadi tahun pertama gw punya memori yg bisa gw inget sampe sekarang. Gw inget dulu gw pernah nginep di rumah kakek-nenek di daerah Kebon Besar, Tangerang.

Sebenernya, sejak lahir gw tinggal di rumah kakek-nenek itu, sampe kira2 usia gw 3 tahun. Lalu gw sekeluarga pindah ke rumah kontrakan yg cukup besar di Batu Ceper, Tangerang. Di sanalah memori2 gw yg paling muda bermula. Artinya, gw gak inget apa2 sebelum usia 3 tahun.

Saat itu kakak gw udah sekolah TK Besar. Dia naik jemputan ke sekolah, tanpa dianter nyokap. Berani ya! Waktu itu gw kepengen ikutan sekolah, jadi kalo hari2 tertentu saat murid2 TK pake seragam olahraga (baca: kaos dan celana pendek), gw bisa pake seragam kakak gw n ikut masuk ke kelasnya. Entah kenapa gw boleh ikutan. Hehehe… Tapi gw lebih heran kenapa dulu gw ngebet bgt pengen sekolah… Eh giliran saatnya sekolah, gw malah males. Ternyata gw udah labil sejak balita.

Gw inget, dulu gw suka maen sama anak2 kampung (eh gw jg masuk kategori anak kampung kali ya…). Anak2 yg tinggal di rumah petakan deket rumah yg keluarga gw kontrak. Gak ada yg namanya gw inget. Tapi, dari merekalah gw kenal budaya/paham/pemikiran/ajaran ‘kalo maghrib setan keluar’. Makanya anak2 langsung bubar maen waktu senja datang.

Di usia itu juga gw denger kisah kolong wewe yg punya tetek gede, yg suka nyumputin anak2 di teteknya. Tapi, gw merasa ortu gw dulu cerita bukan utk nakut2in.. atau gw terlalu polos utk takut? Gw bahkan kurang paham apa itu setan di usia segitu. Rasa2nya nyokap lebih takut gw diculik org jahat daripada diculik kolong wewe…

Rumah kontrakan itu adl rumah pertama yg gw inget. Rumah yg pernah gw coret2 temboknya, padahal ud dilarang ortu. Tapi, namanya anak2, mana tau artinya ngontrak. Gw tau sih itu ‘bukan rumah gw tapi rumah Om Bambang’ (entah siapa Om Bambang ini…kalo ga salah nama sang empunya sih Bambang yaaa) tapi mana gw ngerti kalo nyoret2 rumah itu adl sebuah bentuk kenakalan, apalagi itu rumah orang lain. Hahhaha..

Sebelumnya kan gw tinggal di rumah nenek yg gw panggil Emak. Rumah Emak luas banget, apalagi halamannya yg bisa dipake buat parkir truk-truk. Jadi, gw inget lelarian di halamannya. Gw inget denah rumahnya. Gw inget maen2 sama sepupu gw di situ. Gw inget pernah nginep di sana. Gw inget gw selalu seneng ketemu Emak. Sayang sekali gw ga inget kakek/Engkong gw sewaktu beliau masih sehat.

Yg gw inget adalah Engkong yg ud kena stroke (dulu gw gak tau penyakit apa yg nyerang Engkong sampe2 gak bisa apa2 selain duduk di kursi roda dan diurusin suster). Gak pernah ngobrol sama Engkong. Satu2nya memori yg terselamatkan adalah sebuah foto lawas, gambar Engkong gandeng tangan gw yg waktu itu berusia satu atau dua tahun. Waktu itu Engkong keliatan masih sehat banget.

Beliau tutup usia di tahun 1996. Saat itu gw umur 9 tahun. Di situ pertama kali gw merasakan kehilangan, walo gw gak begitu deket sama Engkong, tp sejak lahir, gw cuma kepisah 2 tahun dari Engkong (dan Emak).

Back to memori ketika gw usia 3 tahun. Selain rumah di Batu Ceper itu, bokap pernah beli rumah di daerah Pondok Aren. Rumah yg gw inget sebagai ruah batako, soalnya emang belom selesai dibangun. Tapi, rumah itu ga jadi ditinggalin dan malah dijual bokap. Tp gw terlalu cuek utk nanya kenapa dulu bokap jual rumah itu. Sampe sekarang. Haha…

Lalu, gw inget merayakan ultah ke-4 di rumah itu. Gw dapet hadiah tas sekolah, warna merah kalo gak salah. Gw ultah bulan Juni, dan bulan Juli gw bakal masuk TK. Hadiah yg pas banget ya ♥

Gak lama setelah masuk TK, gw pindah ke Taman Cibodas, rumah gw yg sekarang. Dulu, sebelom pindah, gw inget pernah ngomong ke nyokap: “Mama, yaya mimpi kita udah pindah ke Taman Cibodas. Di situ yaya mimpi yaya lagi tidur dan di dalem mimpi (yg di dalem mimpi itu) kita pindah ke Ceper lagi. Aneh ya.” Which was really strange. Krn seinget gw emang bukan begitu mimpinya. Entah apa yg mendorong gw cerita kyk gitu ke nyokap. Mungkin excitement krn mo pindah ke rumah baru. Tapi, yg tadi mungkin salah satu dari kebohongan gw waktu kecil..meskipun gak merugikan siapa2.

Taman Cibodas. Di sini gw pertama kali kenal telepon rumah. Dulu excited banget angkat telepon kalo ada telepon masuk. Hahaha… Polos sekali ya. Gak lama setelah gw pindah ke situ, Emak juga ikut pindah dari Kebon Besar, sama Engkong yg netakiri (tergeletak di kasur aja). Makanya gw bilang, gw cuma kepisah 2 tahun dari Engkong, sampe akhir hayatnya. Gw gak pernah ngobrol, tapi gw sering main di rumah Emak, bahkan sejak usia 8 tahun sampe lulus SMA gw selalu bobo di situ, nemenin Emak. Makanya waktu Engkong meninggal saat usia gw 9 tahun, gw sedih dan nangis sesegukan. Walo gw belom mengerti perihnya ditinggalkan.

Di Taman Cibodas itulah gw tumbuh. Di situ gw melihat banyak hal yang ternyata adalah anugerah dari Tuhan. Saat gw umur 7,5 tahun, nyokap ngelahirin adek gw satu2nya, si Melanie. Walo sering banget berantem, dia itu slh satu hal paling ajaib yg pernah gw liat waktu kecil. Bayi mungil yang tinggal di perut nyokap selama 9 bulan, yang lahir tengah malem tanggal 15 Januari 1995. Gw liat pertumbuhannya dari cuma bisa owek2 sampe segede bagong gitu sekarang, dan tahun ini bakal lulus SMA. Tapi, di mata gw, dia tetep si bocah kecil.

Keajaiban lain adalah betapa besarnya kasih ortu gw ke anak2nya. Waktu gw baru lahir, katanya babeh pernah gak punya kerjaan dan nyokap pernah nyoba jualan kue. Tapi bokap gak tega sehingga nyokap ga jadi tukang kue dan tetap mengabdi di dunia domestik sebagai Ibu Rumah Tangga. Tapi, sejak memori gw yg paling muda, gw inget betapa bokap-nyokap sayang ama anak2nya.

Gw suka ketiduran di bangku, dan bokap selalu ngegendong gw ke kamar, gw ditaro di kasur. Nyokap selalu mau gw dempet kalo lagi bobo, krn rasanya nyaman banget dikelonin nyokap. Nyokap selalu setia bikinin gw susu kalo tengah malem gw pengen ngedot. Nyokap dan bokap gak pernah marahin gw yg berlebihan, apalagi mukul. Mungkin juga krn gw bukan anak yg rewel. Gw gak pernah minta yg aneh2 yg gak bisa bokap-nyokap kasih.

Masa kecil gw gak mewah. Gw gak jalan2 ke Bali ato luar negeri. Gw gak makan di tempat wah. Gw juga gak pake baju mahal. Malah, gw pake baju bekas kakak gw, atau baju dari sepupu cewek yg udah kekecilan di badan mereka. Gw pun ga punya banyak mainan mahal, tapi gw punya cukup banyak boneka untuk main anak2an, dan juga punya bbrp barbie yg semuanya bernasib naas. Hehehe… Intinya, gak mewah tapi segala kebutuhan tercukupi.

Gw inget, waktu kecil gw suka pake daster nyokap, berlagak gw ini udah gede. Kadang suka pake heels nyokap. Serasa dewasa. Tapi gw gak cukup berani utk make lipstick nyokap, ato alat make up lainnya. Entah kenapa. Kayaknya semua anak2 begini ya… Pengen begaya kayak orang gede, tanpa tahu betapa beratnya kehidupan orang dewasa. Dulu waktu kecil rasanya dunia begitu suci, begitu menyenangkan. Kesedihan yg gw ketahui hanya disebabkan oleh luka fisik dan kesebelan sama koko gw yang sering bikin gw nangis gara2 iseng.

Oia, saat kecil ini gw udah mulai sadar, bahwa ada bagian dari tubuh ini yang beda jika disentuh. Kita semua pasti ngalaimin ini kan. Tanpa kita tau apa fungsinya, kita sadar satu bagian itu beda. Begitu beranjak remaja gw baru mulai ngerti. Apalagi sekarang. Panteeeees rasanya gimanaaaa gitu… Hihihihii…

Semakin lama semakin besar. Semakin sadar kalo hidup ini begitu complicated. Mengenang kembali masa kecil ternyata bisa membawa sensasi2 menyenangkan, seolah itu baru terjadi kemarin. Misalnya nyokap-bokap yg gak pernah kasar sama anak2nya. Nyokap-bokap yg rela melakukan apa aja buat anak2nya. Nyokap yg ikut ‘tumbuh’ seiring usia anak2nya. Bokap yg gak pernah lelah kerja buat kehidupan yg layak utk keluarganya. Emak yang kadang terasa lebih cinta ke gw daripada mama gw sendiri. Hihihi… Kakak-adik yang ajaib dengan caranya sendiri. Sekolah yang mendidik. Rumah yang melindungi. Mainan yg menyenangkan. Makanan buatan nyokap yang lezat. Jalan2 sederhana naek mobil ke Bandung ato tempat lain sekeluarga…

Mengenang masa kecil bikin gw sadar kalo hidup itu indah. Indah, sebelum kita mulai suka cari masalah.

Hahaha…

Emang sih, kisah masa kecil gw ini gak penting untuk dibaca orang lain, gak guna juga untuk kehidupan orang banyak. Tapi mengenang masa kecil, membuat gw sadar bahwa hidup gw penuh dengan berkat. Bahwa Tuhan selalu memelihara keluarga gw, selalu memelihara ciptaanNya. Baik yang bersuara lantang menyembahNya, atau mereka yang hanya berlaku baik walau tidak menyembahNya.

Mungkin, flashback ke masa lalu bisa menenangkan hati kita, walau cuma sesaat, walau gak menyembuhkan luka seratus persen. Tapi, mengenang masa kecil membuat kita bisa lebih menyadari, bahwa selama ini kita selalu ada dalam lindungan Tuhan.

Advertisements

4 thoughts on “Kenangan Masa Lampau

  1. Memori pertama gwe yang bener2 gwe inget (bukan diceritain) adaLah: JaLan-jaLan ke Sogo di PLaza Indonesia (duLu ada di situ), terus gwe terpesona ngeLiatin rangkaian mainan kereta api yang dipajang di dinding, dan tiba-tiba bokap-nyokap udah ga ada di deket gwe. Gwe Lari ke eskaLator, naik-turun beberapa kaLi, terus nangis.

    1. omg amel… pengalaman pisah dari ortu waktu kecil itu agak traumatis buat gue.. gak sampe trauma tapi rasanya jantung mo copot waktu kita liat ortuga ada di tempatnya yang tadi… huwaaaaa….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s